Desktop's Days

By Niken Andriani - Jun 29, 2011

Setelah gw memerhatikan kegiatan gw selama seminggu ini, yang sebagian besar ternyata kegiatan gw dikuasai oleh sebuah benda lebar tipis berdimensi 18". Benda kecil ini sudah mampu membuat pola hidup gw selama lebih dari seminggu ini jadi terbalik. Aktif di malam hari dan tidur di siang hari. Seperti apa kelakuan benda kecil ini? Mari kita telusuri.

Pertama, dia dihidupkan secara otomatis setiap gw baru masuk kamar setelah entah melakukan kegiatan apa diluar kosan. Beginilah tampilan awalnya, masih polos dengan tampang malu-malu. Ada warning pengingat pengerjaan tugas akhir yang gw bikin gede2. Gak sengaja masukin foto hyun bin *demam secret garden* :p


Photobucket

Karena tanggal 1 Juli deadline daftar sidang terakhir di semster ini, maka program pertama yang dia buka adalah Matlab R2009b. Soalnya kalo pake modem dia ga bisa dibuka, jadi musti di buka dulu sebelum konek internet.


Photobucket

Kamar gw ga akan ada kehidupan kalo ga ada musik. Sudah terbukti dari beberapa tetangga kosan bilang, kalo kamar gw ga ada suaranya berarti penghuninya tidur atau lagi keluar, jadi jangan digedor, ga bakal dibuka hahaha. Maka si dekstop pun buka Itunes, play Owl City - Alligator Sky biar lebih hidup.


Photobucket

Suasana udah mulai nyaman, abis itu buka koneksi internet. Hmm biar kegiatan cuma di kamar, gw ga bisa terlepas dari kehidupan di dunia maya karena merupakan salah satu cara untuk bersosialisasi meskipun kita tidak berada dalam dunia sesungguhnya *lebay*.



Photobucket

Dan yang pertama on adalah Messenger setelah itu secara otomatis, mouse gw ngeklik Chrome. Intinya semua ikon yang gw taro di Taskbar pasti kebuka semua setelah koneksi internet hidup. Kayak gini keadaannya :


Photobucket

Setelah mutar2 di dunia maya, agak bosen juga. Lalu tanpa sadar buka file berekstensi MPEG. Tau kan ini lagi nonton drama apa?


Photobucket

Sampai gw lupa udah buka program Matlab, tapi ga gw apa2in gara2 nonton drama itu. Dan, sampai pagi dia akan menyala. Sampai akhirnya dia kan sleep sendiri karena ditinggal tidur sama yang punya. Begitulah perbuatan tak bertanggung jawab yang sudah dilakukan oleh desktop sampai membuat gw bangun siang! *diatas jam 12*

5 Pulau dalam 9 Hari (last part)

Sampe di pulau Gili Trawangan hari jumat jam 11 siang. Sebelum bisa menikmati berleyeh-leyeh di pulau ini kita diwajibkan untuk lapor ke petugas setempat dengan mengisi identitas di sebuah buku *udah kayak buku tamu aja haha* , menunjukkan KTP dan berapa lama akan tinggal di Gili Trawangan. Rencana awal kita tidak bermalam di sana sehingga kita hanya membayar retribusi 2000 rupiah saja. Mungkin kalo buat bule lebih mahal kali ye.


Berhubung waktu shalat jumat ga lama lagi, akhirnya kita semua sholat jumat dulu, kecuali gw tentunya. Di sini gw salut sama penduduk asli Lombok, biarpun sekeliling pulau banyak bule-bule berbikini, ternyata suasana islami masih sangat terasa di sini. Gw paling suka liat cowok kalo abis jumatan pake baju koko and wangii, hooo jadi keliatan ganteng dan charming gitu. Hampir satu jam gw nunggu mereka, tanpa buang-buang waktu pun gw ambil kamera dan jeprat jepret sendiri ngambil gambar dengan background Gili Meno, kayak gini hasilnya :


Dimana-mana yang namanya jadi cewe terkadang ngalamin gangguin dari cowo iseng. Biarpun gw udah nutup diri rapat-rapat pake hijab, yang namanya gangguan kadang ada aja. Untung gw punya sifat cuek bin bodo amat, jadi reaksi gw buat ngadepin hal kayak gitu ya tinggal acuhin aja. Ini kejadian pas gw lagi moto2 sendiri pake timer, awalnya gw pura-pura ga denger. Karena makin lama makin nyebelin akhirnya gw pindah tempat. Hahahaa inilah yang kadang jadi pertanyaan temen-temen gw, "Lo ga takut ken kalo pergi traveling sendirian atau cuma jadi cewek sendiri." Yaah, kalo takut nya diikutin, kapan jalan-jalannya dongs! Kalo butuh bantuan tinggal teriak, atau kalo cuma jadi cewek sendiri ya bersikap wajar aja yang penting tidak mengundang nafsu, gw bersyukur temen-temen gw selama traveling sampai sekarang ini mereka bener-bener bisa menghargai gw sebagai perempuan, walopun kadang mereka ga ngaggep gw cewe buat becandaan saking macho nya gw kali yaa hahaaha, it's OK gw masih bisa ngejaga diri gw baik2 :D Perjalanan gw 9 hari ke Lombok ini gw jadi ratu, satu-satunya cewe. Lagian kalo gw ga ada, trip ini juga ga bakal ada *pedee* tapi bener kan?



Ini pemandangan yang diliat di sepanjang jalan utama di pinggir pulau. Seperti yang sebelumnya gw bilang, di pulau ini cuma ada kendaraan pake kuda dan sepeda, tidak ada kendaraan bermotor seperti di pulau Tidung. Jadi bener-bener kerasa alaminya di pulau ini, gada berisik2 suara kendaraan bermotor, palingan suara alunan musik dari cafe-cafe yang ada di pinggir pantai. Paling asik kalo ada yang nyetel lagu2nya steven "Sunset"..uhuuu~ kerasa banget suasana pantainya.





Di sini ternyata ada penangkaran penyu-penyu yang masih kecil. Kalo prosesi bertelurnya ga tau sih di Gili Trawangan ada atau gak, tapi melihat kondisi pulau ini yang sudah lumayan ramai kayaknya ga mungkin induk penyu mau bertelur di pulau ini. Kegiatan pertama yang kita lakuin di pulau ini adalah snorkeling. Melihat birunya laut, beningnya pesisir pantai, dan putihnya pasir sekemilau kristal, membuat mereka ga tahan buat langsung nyebur. Gw, karena ga bisa berenang maka gw ga ada niat buat nyebur. Ritual yang selalu gw laukan setiap di pantai aldalah dengan duduk beralaskan ponco yang selalu di bawa kemanapun pergi, sambil menikmati angin laut, suara ombak dan bau pantai. Sangat sederhana, tapi buat gw hanya dengan menikmati laut berleyeh-leyeh seperti ini gw udah bener-bener bahagia. Life is beautiful. Begitu ungkapan gw dalam hati.



Lagi enak-enak ngebayangin sandaran diatas pasir disebelah gw ada Lee Min Ho, tiba-tiba mereka lapor ke gw kalo mereka pengen stay semalam di Gili Trawangan. Hah?! gw kaget karena kita ga ada persiapan sama sekali buat nginep, baju seadanya, duit juga seadanya. Mungkin posisi gw di trip ini adalah Komandan, jadi kalo gw ga setuju semua harus ngikutin keputusan gw. Hahaha. Tapi dengan pertimbangan yang sedikit tidak matang, akhirnya gw menyerah dan malam itu kita nginep di Trawangan.





Foto ini gw lombain dapet hadiah keliling Eropa *boong abis*

Dan akhirnya gw pun ikutan snorkeling juga, setelah di racunin sama mereka kalo underwater gili trawangan keren banget. Hanya kedalaman 1-2 meter udah bisa liat ikan berenang warna warni..Hahahaa FYI : cuma gw yang pake pelampung *karena ga bisa berenang*

Photobucket


Mungkin karena udah lama banget ga nyelem ke dalam air, gw sedikit jadi phobia air. Jadi lah gw cuma tiga kali nyelem abis itu langsung ke darat dan melanjutkan aktifitas ritual gw seperti biasa. Jam 4 sore Gili Trawangan diguyur hujan. Akhirnya kita berteduh di bilik entah milik siapa berhubung kita belum sempat sewa penginapan. Setelah itu mulailah kepanikan buat nyari penginapan, karena semua tempat rata-rata diatas 200ribu untuk satu malam. Setelah berdua amoy buat nego sana sini akhirnya dapet penginapan yang lumayan murah 150ribu permalam, tempatnya juga bersih dan strategis cuma butuh jalan kaki ga lebih dari 30 langkah udah sampe di pinggir pantai sebelah timur. Cuma satu kekurangannya, gak ada keran buat buang air atau ember. Gw sampe minjem ember+gayung sama penjaganya, kasian buat temen2 gw yang ntar tiba2 kebelet atau BAB wkwkwk.

Photobucket
Ini jalan menuju ke cottage tempat kita nginep


Setelah menaruh barang-barang di sana, amoy, ryan anggi lanjut buat surfing *udah gaya ternyata ga ada yang nyewain papannya* dan tamam, abal, alan jalan-jalan ke pantai. Gw, mandi mumpung ga ada orang. Hahahaa... Kayaknya kondisi rata-rata kamar mandi penginapan dibuat agak tembus pandang. Kenapa ya? hahahaha Setelah itu, buru-buru gw cari penyewaan sepeda buat ke pantai bagian barat. Kalo jalan gw takut gw ga bis ngejar sunset, akhirnya gw ngebut tuh pake sepeda sampe keringetan *padahal baru aja mandi*. Pertamanya gw lewat bagian utara setelah dapet info dari yang nyewain sepeda. Setelah ngos2an, dan baru sampai ujung utara, ternyata kondisi jalannya sudah tidak berbatako alias cuma pasir aja. Ga mungkin gw terusin karena roda sepeda pasti selip di pasir. Akhirnya gw putar arah, karena kesal, pas lewat depan toko sewa sepeda tadi, "Eh dasar kalian tukang bohong" sambil melaju sepeda. Hahahaha. Mungkin karena sikap gw yang jelek ini akhirnya gw ga dapet sunset sampe tenggelam T_T.

Photobucket

Photobucket


Gw nikmatin sunrise ini sendirian dan yang lain pada balik ke penginapan. Lumayan jauh juga untuk menuju lokasi view sunset. Karena hampir gelap akhirnya gw putuskan kembali ke penginapan sekalian cari baju buat ganti. Ternyata kaos2 souvenir yang dijual di Lombok berasal dari Bali, makanya harganya jadi mahal. Setelah sampai di penginapan, gw disambut. Lho kok jadi heboh, ada apa ini. Katanya mereka abis kewalahan nyari2in gw. Waduh udah kayak anak ilang aja. Hihihi. Ternyata mereka nyari2 gw itu buat nyari kamera pocket gw yang katanya ilang. Mereka kira gw cuma bawa dslr nya amoy aja, padahal kamera pocket jg gw bawa tanpa sepengetahuan mereka. Rame2 sambil megang kening "Capeee deeeh!"

Inilah kegiatan kita paling geje di Gili Trawangan. Gw ngitung2 duit sisa perjalanan sampe Lombok, Ryan, bergaya lagi party di sebuah cafe yang sepi, dan Tamam bergaya ala Tuan Takur lagi liburan ke Lombok. Hhahahaa.

Photobucket

Photobucket

Photobucket


Makan malam di Gili seadanya, nasi goreng seporsi 10 ribu. Yang paling ngabisin duit di Gili adalah beli air minum. Hargany amahal, tapi mau ga mau kita harus beli. Bawaan kalo lagi dipantai memang begitu, haus terus menerus, karena keringat yang dikeluarkan lebih banyak dari buang air. Di Lombok kayaknay cuma ada satu perusahaan air mineral, karena setiap kita mau beli cuma merk ini yang ada. Namanya N*rmada Awet Muda. Yang minum dijamin awet muda!

Photobucket

Hari besoknya, kegiatan gw dari mulai subuh udah bangun paling pagi buat dapetin sunrise, abis itu jalan kaki nyusurin pantai *muterin Gili Trawangan*. Yang lain hmmm kayaknay ada yang snorkeling deh, gw udah ga mikirin lagi yang lain mau ngapain terserah. Ini liburan gw, kalo kata Trinity: "It's my vacation, I want to do it my way!" Memang egois, tapi gw udah nabung2 sampe uang tabungan kamera gw embat ya gw harus nikmatin dongs. Hahahha setelah cek out dari penginapan kita berleyeh-leyeh di pantai.

Photobucket


Photobucket
Sparta!!

Photobucket

Photobucket
Jemur baju mumpung panas

Photobucket
Wah ada yang porno! ups*

Setelah dari pulau Gili Trawangan, istirahat selama beberapa jam sampai Yud,a temen gw asli Lombok yang saat itu lagi nikmatin liburan di rumah karena udah keterima di sekolah pilot, datang untuk mengajak kita semua puter2 kota Mataram, beli oleh-oleh, nongkrong di tempat gaul anak mataram, dan kuliner pastinya. Sate rembiga dan sate bulayak jadi pilihan *karena paling murah*



Photobucket



Photobucket



Photobucket



Photobucket
Malamnya kita beristirahat, dan paginya setelah pamit kita langsung menuju Bali. Di Bali ya biasa aja sih. Kita ke beberapa tempat yang udah biasa dikunjungin di sana yaitu GWK dan pasar Sukowati. Gw udah dua kali ke sana yang lain juga udah beberapa kali ke sana. Cuma Tamam dan Ryan yang heboh karena belum pernah ke Bali. Hahaha. Oya di Bali gw sempat terserang penyakit aneh, perut gw mendadak mules terus2an dan bunyi tapi enahnya gw ga bisa ngeluarin, kayaknya kebanyakan makan sate rembiga yang pedes nampol itu plus pelecing kangkung sehari sebelumnya..aaaaarrgh...


Photobucket

Photobucket

Photobucket
Kegejean di jogja pas nunggu amoy ngelayat di rumah sodaranya


And the last..
Photobucket
no this is not the last of our journey. this is one of the journeys we'll run through..


Part 1
Part 2

Elegi Tugas Akhir

By Niken Andriani - Jun 26, 2011

Bila anda gagal hari ini, jangan pernah menyerah. Ulangi terus kegagalan anda sampai compiler program anda error.
(Mario Tegar)

Begitulah kutipan yang gw ambil dari blog http://fuckyeahmahasiswa.tumblr.com/ (dengan sedikit editan ala mahasiswa teknik informatika) yang kadang gw buka untuk sekedar mengobati rasa lelah di masa kuliah. Karena isinya yang menghibur para mahasiswa yang dilanda galau kuis, uts, uas, tugas, dan Tugas Akhir tentunya karena bulan-bulan ini banyak deadline sidang. Di sini gw masih ditempat yang sama, ngerjain program buat tugas akhir gw yang sampe saat ini gak bener2 juga. Entah jalan pikiran gw yang ga bener atau emg niat gw yang kurang tulus buat ngerjain.

Sampai perasaan untuk menyerah itu selalu muncul. Temen gw bilang, "Lu harus berkorban, Ken." Ya, banyak hal yang sudah gw korbankan buat hal satu itu. Waktu, uang, dan pikiran. Uang mungkin masih bisa diganti nanti kalo gw udah berpenghasilan, pikiran masih bisa di refresh selama otak gw masih aktif, tapi waktu.. Waktu ga bisa diganti. Waktu ini lah yang membuat gw selalu menyerah. KEJAR DEADLINE yang buat gw tiap detik serasa terjepit di antara dua keadaan, tekanan dan target.

Tapi mendengar kalimat teman gw tadi, menyadarkan gw akan satu hal. Untuk mencapai sebuah keinginan pasti ada pengorbanan. Seorang bapak akan berkorban hingga keringatnya mengalir untuk bisa menafkahi keluarganya. Seorang ibu akan berkorban mengurusi keluarganya hingga dia lupa untuk mempercantik dirinya. Seorang anak berkorban untuk belajar untuk membanggakan orang tuanya.

Tugas akhir ini untuk siapa dan untuk apa?
Jawaban inilah yang harus ditekanin lagi, untuk mengukur seberapa banyak pengorbanan yang harus gw lakuin.

The Journeys : Kisah Perjalanan Para Pencerita

By Niken Andriani - Jun 8, 2011

Selama ngeblogging, gw belum pernah mereview sebuah buku, tapi kali ini gw akan coba mereview sebuah novel yang gw dapet dari menang lomba foto perjalanan, iseng2 lewat fesbuk. Ini novel yang gw dapet, setelah menunggu seminggu akhirnya sampe juga di kosan (*padahal ternyata kantor penerbitannya deket rumah gw tetanggan di jakarta, hihi jauh-jauh same dikirim ke bandung :p)

Mungkin lebih tepatnya bukan novel kali ya, tapi kumpulan kisah perjalanan. Seperti blog gw ini yang kebanyakan isinya catatan perjalanan gw. Judulnya The Journeys, yang ditulis oleh beberapa penulis muda Indonesia. Yang membuat gw tertarik karena salah satu penulisnya adalah Trinity, gw suka banget sama gaya menulisnya setelah membaca kedua novelnya yang berjudul The Naked Traveler dan The Naked Traveler 2. Dari kedua novelnya itu gw jadi banyak ide buat siaran di radio kampus, hehe. Tengkyu mbak Trinity :p ga sabar mau beli buku nya yang ke tiga.

Oya balik lagi ke novel The Journeys, isi dari buku ini ga lebih dari pengalaman para penulis tentang perjalanan yang pernah mereka alami yang disampaikan dengan gaya bahasa mereka masing-masing. Ada salah satu kisah yang bikin gw makin ngiler buat kesana juga, yaitu kisah dari Alexander Thian waktu dia ke Karimun Jawa. Udah dari 2 tahun lalu gw pengen ke sana tapi ga jadi2, setelah baca kisahnya dia, gw bertekad, bulan juni atau juli tahun ini gw harus ke sana! wajib! Kalo gak, keburu mati terumbu karang ma ikan2 yang cantik di sana karena polusi T_T


Perjalanan Menemukan
Dengan melakukan sebuah perjalanan, bukan tempat yang kita tuju yang menjadi titik utama dari sebuah perjalanan, tetapi sebuah proses untuk menemukan. Di dalam buku diceritakan banyak kisah dari beberapa sudut pandang yang berbeda yang bisa membuat kita melihat berbagai perjalanan dalam arti yang berbeda, di sanalah kita bisa menemukan sesuatu. Sesuatu yang paling menarik dari sebuah perjalanan.

Gw rindu untuk menemukan. Dari semua pengalaman perjalanan gw, memang menemukan adalah hal yang paling menarik, dari menemukan hal-hal baru, gila, penting, ga penting, yang menambah discovery dalam hidup gw. Dengan membaca buku ini pun gw menemukan sesuatu.

Mari berangkat! Dunia ini terlalu luas untuk dijelajahi nanti-nanti.

5 Pulau dalam 9 Hari (part 2)

By Niken Andriani - Jun 6, 2011

Setelah menginap semalaman di pelabuhan Padang Bai, Bali, akhirnya jam 9 pagi kebagian juga buat masuk kapal feri. Setelah kejadian kena tilang di pelabuhan Ketapang, akhirnya amoy yang bawa mobil masuk ke kapal karena SIM nya masih punya nyawa 2 hari. hahah.


Nama kapalnya Sindu Witama. Harus dihafal nih, karena kapal ini menurut gw kapal paling bagus dengan fasilitas yang sangat nyaman. Naek kapal ini, berasa orang kaya lagi liburan. Kita bebas duduk di mana aja ko, hmm siapa yang ga mau masuk ruang VIP? Nyaman banget dengan ruang AC, kursi yang lebar dan pemandangan laut langsung di depan mata karena ruang VIP menghadap langsung ke depan dengan jendela kaca sehingga tembus pandang untuk melihat kearah laut. Puas tidur 5 jam di sini. huahuaaa..


Lombok, 13 Januari
Sampe pelabuhan Lembar sekitar jam 1 siang. Kita langsung menuju rumah neneknya alan di perumnas daerah Lombok Timur, ga jauh dari pelabuhan. Sampe di sana disambut, dan gw, dipaksa sama mereka buat bantuin nenek masak buat makan siang. Mereka enak2 minum es siang-siang bolong terus istirahat. Hueleeh jadi perempuan satu-satunya memang agak merepotkan juga, tapi ya gimana lagi. Malu2in juga kalo udah numpang tapi ga bantuin apa-apa. Habis makan siang istirahat sejenak, dan sore jam setengah 5 kita langsung ke pantai Senggigi buat liat sunset. kayak gini pantainya :



Pasirnya hitam pekat. Waw! keren. Walopun ga dapet sunset karena mendung tapi kita puas maen sama ombak di sini. biasa norak deh hehe. Tapi keesokan harinya kita baru tau kalo pantai Senggigi yang kita kunjungi itu ternyata bukan pantai Senggigi. Walaaaah! Pantes ga sesuai yang dibayangin kalo pantai Senggigi itu ternyata putih pasirnya. wkwkwk.

Gili Trawangan, 14 Januari
Pagi-pagi kita berangkat ke buat trekking ke Gili Trawangan. Setelah dengan persiapan seadanya *gw bikin spagetti ala kadarnya dan dengan membawa satu stel baju dengan perhitungan kita bakal berenang disana (tanpa perhitungan nginep di Gili Trawangan). Perjalanan le Gili Trawangan bener-bener keren, jalan menuju kesana berada di tepi pantai di pinggir bukit. Kayak jalan menuju lembang atau puncak, tapi di kiri jalan langsung menghadap laut. Pemandangan yang indah banget, apalagi dengan kondisi jalan yang mulus karena baru dibangun. Kita buka jendela mobil sembari memutar lagu Steven n Coconut Treez - Sunset. Di perjalanan kita sempat berpapasan dengan mobil berplat ASEAN 1. Woogh saat itu KTT ASEAN memang diadakan di Lombok (makanay jalannya dibagusin haha). Selain itu kita juga sempat berhenti di pinggir jalan. Lokasi berhenti ini memang sengaja dibuat karena view dari lokasi itu bener-bener keren.


Dengan sedikit editan yang diperbuas, nampak kereeen!

Ini karang birunya, yang cuma ada dua di dunia selain yang ada di pulau Karibia:

Kurang jelas di foto karena keterbatasan kamera


Dan gw juga ga mau ketinggalan buat foto di sana, belakang gw itu Gili Trawangan (*baru nyadar pas ngedit foto. hahaha.


My style : Gaya Ketek.

Untuk menuju Gili Trawangan, kita berhenti di pelabuhan Bangsal. Mobil diparkir di sana. Karena sudah terlalu terbawa suasana senang, gw sampe meninggalkan ponsel di mobil, dan mobil juga lupa disarungin padahal parkir terbuka. Untuk sewa kapal ke Gili Trawangan kita cukup membayar 10 rupiah saja perorang untuk ke satu pulau. Di sana sebenarnya ada 3 pulau, yaitu Gili Air yang meruapakan pulau berpenghuni terbanyak, Gili Meno pulaunya para pasangan berbulan mabu dan Gili Trawangan pulau paling ujung dan terluas dengan sebutan party island. Karena kita masih berjiwa muda dan dengan status single karena diantara kita ga ada yang bawa pacar :p, sudah jelas kita pilih ke Gili Trawangan. hahah. Pernah denger sih, katanya belum ke Lombok kalo belum ke Gili Trawangan. Masa? percaya aja deh hahah

Pelabuhan Bangsal dengan editan diperluas karena mendung



And, welcome to the party island!!



Di Gili Trawangan kita bisa snorkeling, diving dan surfing. Tapi kayaknya yang ketiga enggak deh. Setelah memutar pulau ini ga ada satupun yang surfing dan nyewain alat surfing. FYI : alat snorkel di Gili Trawngan murah2 satu alat cuman 10 rebu buat seharian!. Di Gili Trawangan cuman ada dua kendaraan, yaitu sepeda dan cidomo (*andong). Nyewa sepeda 35 rebu buat seharian.

Ngapain aja kita selama di Gili Trawangan?
To be continued . . .