Kuliner : Kambing bakar Cairo dan Sagoo Bandung

Thursday, July 14, 2011

Hari ini benar-benar sedang malas melakukan sesuatu, hanya menatap layar desktop klik sana klik sini. Akhirnya berhenti di blog. Mau tulis tentang traveling tapi gak abis dari mana-mana. Terakhir perjalanan Jakarta-Semarang-Kudus-Jogja, hanya belanja dan kuliner. Yah mau gak mau karena bareng keluarga. Yang menantang cuma pas di Gunung Muria, Kudus. Naek ojek dengan kemiringan hampir 45 derajat (*sama banget lah kayak pas mau ke wareung Daweung). Pas naek ojek ga berani liat ke kiri atau ke belakang, bener2 sereeeum lah sampe bikin teriak2 kayak naek halilintar.

Back to topic, kemarin abis kulineran bareng Anung, setelah berminggu2 tidak jumpa kangen juga kulineran lagi. Sebelumnya mampir ke Toko Buku yang baru buka di Jalan Buah Batu nyari Naked Traveler 3, diskon sampe 15% lumayan bisa dapet 1 komik gratis :p. Setelah iseng ngomongin Kambing Cairo yang sempat jadi obrolan sama anak2 kampus, kita putuskan langsung menuju TKP. Kalo yang dari gw denger sih lokasinya di belakang hotel Horizon, kalo kata si Anung, yang dia tau lokasinya di Geger Kalong. Akhirnya kita putuskan ke GerLong, kalopun ga ketemu kan bisa ketempat lain toh di GerLong banyak tempat kuliner. Sampe di GerLong, kita seperti kehilangan arah, akhirnya baru deh kita googling dan dapet lokasinya ternyata di Jalan Geger Kalong Hilir No. 25. Bolak balik di jalan sambil liat nomor rumah di pinggir jalan akhirnya anemu juga. Lokasinya agak ke dalam dan gelap pula, jadi kita sempat kelewatan. Kalo dari setiabudi, pertigaan gerlong belok kiri kemudian ga jauh dari pertigaan di sebelah kiri ada plang Kambing Cairo.

Pesenan gw yang pasti Kambing Bakar Cairo lah, lagi pula ternyata di sana menunya sedikit sekali. Makan berat yang ada hanya kambing cairo muali dari 250gr sampe 500 gr, tongseng kambing, soto, dan roti maryam yang ternyata nama lain dari roti cane. Iga Kambing Cairo 250gr seharga 30 ribu tanpa nasi, rasanya menggoyang lidah..bumbuya meresap sampe kedalam dagingnya. Degnan saus kecap campuran cabai rawit dan bawang merah iris, menambah selera makan. Kalo dari yang gw baca di buku menunya sih katanya Kambing Cairo ini kedua terenak setimur tengah. Masa seh? Selezat itu kah? Kalo dibanding sama masakan nyokap sih enggak deh, karena porsi masakan nyokap gw gak ada batas wkwkwk. Roti Canenya juga lumayan enak dengan harga 11 ribu dengan toping keju. Recommended deh buat yang suka kambing, eh suka masakan kambing maksudnya =p

Habis itu, belum puas kita mampir ke Sagoo Bandung. Lokasinya di Jalan Riau depan Roemah Keboen. Suasananya cozy dengan lampu agak temaram seperti sedang berada di dalam rumah jaman dulu, jadi inget rumah mbah di kampung. Tapi makanan dan minuman di sini menurut gw kurang enak *makanya sepi kali yah. Gw pesen teh tarik Sagoo yang dikasi malah teh tarik Kopi Lay yang rasanya aneh. Lebih enak teh tarik instan M*xtea deh. Puas kulineran, seminggu ini harus mengirit! Hahaha

You Might Also Like

0 comments

Subscribe