A journey to the north of thousand islands

April 18, 2012


Langit masih gelap, jalanan sepi. Jam menunjukkan pukul 4 dini hari. Saya melajukan kendaraan roda dua dengan membonceng ayah saya menuju stasiun Lenteng Agung, stasiun terdekat dari rumah saya. Demi bisa naek kereta paling pagi jam 4.50. Setelah 40 menit tertidur di commuter line, saya sampai di stasiun Kota. Dance, Ryan, dan Alan yang sudah sampai sejam sebelumnya dari Bandung menyambut saya dengan senyum lebar. Sambil menggendong ransel "Ya, hari ini kita akan berpetualang!"

Tanpa basa-basi kami langsung mencari taksi untuk menuju pelabuhan Muara Angke. Sebenarnya masih ada satu orang lagi yang kami tunggu dan membuat kami panik. Tapi daripada kami semua harus ketinggalan kapal yang pasti berangkat jam 7 pagi, mending satu orang saja yang ketinggalan. Hehehe.. Ferga, seorang teman dari Bekasi yang tiba-tiba mengirim sms ke saya di H-1, yang merasa jenuh dengan aktifitas kesehariannya, memaksa ikut.

Tujuan awal kami menuju Pulau Pari berbelok ke Pulau Harapan. Dari rencana camping satu malam pun jadi tiga hari dua malam. Juga tambahan satu personil pun dadakan. Sepertinya gaya dadakan sudah jadi style traveling kami. Di dalam kapal yang menuju Pulau Kelapa, saya dan Ferga telpon-telponan. Yasudahlah, akhirnya saya menyuruhnya naek taksi dari Bekasi. Tak ada setengah jam ternyata ia sampai juga di Muara Angke meski harus merogoh kocek seratus ribu. Kami komplit, perjalanan kami pun semakin seru karena kami berbarengan dengan rombongan koper yang dikepalai oleh Mira, si biang yang membuat saya pindah haluan ke Pulau Harapan. 

Bengong ... | Pulau Kayu Angin Bintang
Bersama genk koper waktu snorkeling bareng

Setelah tiga setengah jam terombang-ambing di kapal, kami sampai di Pulau Kelapa. Kami pun mencari jembatan yang katanya menjadi penghubung Pulau Kelapa dan Pulau Harapan. Setelah bertanya dengan tukang jualan yang lewat, ia tersenyum dan menjawab bahwa yang sedang kita tapaki ini adalah jembatannya. Lho? Tidak seperti yang kami bayangkan. Jembatan ini hanyalah jalan setapak biasa yang dibangun dengan cor blok. Bukan seperti jembatan yang melewati laut. Pulau Kelapa dan Pulau Harapan sangat dipadati penduduk. Sehingga saya melihatnya sudah tidak seperti pulau, tidak ada pesisir di pinggirnya. Tak mungkin kami bangun tenda di pulau ini. Setelah berbincang dengan bang Ilham, penduduk asli pulau Harapan yang sekarang sudah jadi teman saya ini, ia sedia mengantar jemput kami ke Pulau Perak, pulau yang nantinya kami tinggali selama tiga hari.


Hari pertama di pulau seribu bagian utara kami habiskan dengan snorkeling ke Pulau Genteng, melihat alam bawah laut, terumbu karang dan ikan warna-warni. Bermain pasir dan berfoto-foto ria ke Pulau Kayu Angin Bintang. Pasir putihnya menggoda mata. Kemudian snorkeling lagi ke pulau apa entah namanya saya lupa. Kalau udah nyebur jadi lupa segalanya. Hehehe.. Saat hampir senja, kami berlima ditinggalkan di Pulau Perak dan berpisah dengan rombongan koper. 


Dermaga pulau Perak

Senja hari pertama di pulau yang hanya berpenghuni satu keluarga ini membuat hari semakin sempurna. Dengan nyala api unggun kami berlima mulai merasakan kesunyian di pulau yang tanpa sumber listrik ini. Tapi kesunyian itu pecah karena pesta kecil yang kami buat untuk merayakan ulang tahun Dance. Apalagi di tengah malam, kami merasakan badai pasir karena angin kencang serta hujan sehingga kami harus berteduh sampai pagi esoknya di gubuk kecil milik pak Minang. Kalau ingat bagaimana paniknya kami malam itu, kami pasti tertawa terbahak-bahak. Norak deh!


Pagi kedua kami bangun kesiangan karena tidur di dalam gubuk begitu hangat sehingga kami malas sekali untuk bangun. Setelah sarapan seadanya, kami menyusuri Pulau Perak. Bertemu dengan banyak pari kecil yang bertotol-totol biru. Karena pari itu bahaya, maka kami menyusuri lewat bibir pantai yang berpasir...terlalu bahaya untuk sambil main air.  Langit semakin biru, sehingga refleksinya membuat warna air laut juga biru.

Masih di pulau Perak


Pantai Pulau Bira | photo by Ryan

Siang harinya pak Minang mengajak kami ke pulau Bira untuk menjemput satu rombongan lain yang juga akan menginap di pulau Perak malamnya. Segerombolan empat anak muda yang tidak jauh beda dengan kami, hanya saja mereka memilih untuk nge-camp di pulau bagian timur, berbeda dengan kami yang bangun tenda menghadap sunset. Makan malam kami dengan indomie rebus. Lalu bakar tedong, sejenis kerang laut yang dagingnya kenyal dan rasanya seperti kepiting. Main kartu di dermaga sampai larut malam, sambil menghitung bintang jatuh, dan menertawakan malam minggu. Berbicara tentang mimpi, tentang mimpi saya yang malam itu terikrar, saya harus punya kapal pesiar!


Kehangatan kami bersama senja dan api unggun
Esoknya, setelah sholat subuh kami mengejar matahari terbit. Kami berlari ke arah timur dan menjumpai golden sunrise yang sangat menawan. Yang membuat mata saya tak ingin berkedip saat matahari muncul dari garis horizon bumi. Saat itu dari bibir saya keluar pertanyaan, "Apa kita namai genk kita pengejar matahari ya?" Dan kami pun semua tertawa mengingat beberapa menit sebelumnya kami sampai ngos-ngosan menuju ke sini demi tak kelewatan peristiwa yang tak sampai lima menit untuk menerangi sebagian bumi ini..
Hi Sun! Good Morning..

Kami kembali ke Pulau Harapan di siang hari, kemudian menikmati makan siang yang nikmat di warteg sambil ditemani hujan deras. Jam menunjukkan pukul satu siang, kami dipanggil ke Kapal Dolphin untuk kembali ke Jakarta. Saya percaya suatu saat pasti saya akan kesini lagi, untuk memenuhi janji saya pada bang Ilham, pada orang-orang pulau, pada pulau-pulau yang masih milik orang pulau, dan pada pulau-pulau yang saya sayangkan ternyata sudah menjadi milik orang asing. 

You Might Also Like

3 comments

  1. Perjalanan-perjalanan Niken yang selalu tampak mengasyikkan apapun kondisinya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. happiness is a way of travel, not a destination..
      makasih om udah setia baca artikel saya. hope next time kita bisa jalan bareng :)

      Delete
    2. jangan mau om jalan bareng niken, bisa abis makanan ntar :))

      Delete