Japan Daisuki!

December 05, 2017


Bisa sampai Jepang adalah impian saya sejak seumuran mereka gitu deh


Otaku World

Suka sama Jepang ngga terlepas dari manga dan anime. Jaman SMA dulu tiap ada manga favorit baru terbit di gramed, ku beli dan bawa ke sekolah. Jadi kalau saya ngoleksinya Shounen magz, gebetan saya Shounen star, kita tuker-tukeran bacanya pas di sekolah. Ada juga temen yang ngoleksi Naruto atau Samurai Deeper Kyo, kita bawa ke sekolah dan tukeran baca. Duh, kalau inget dulu sampai ketahuan guru gara-gara ada komik setumpuk di sebelah jendela, atau ketahuan guru BK waktu lagi jadwal kosong saya baca Shounen star, rasanya jaman-jaman kelas 2 SMA itu indah banget ya.. Hahaha. 

I just noticed the Trafalgar totebag, I want that badly now!!
Sebagai fan One Piece, wajib banget mampir ke store nya. Harusnya ke museum nya sih ya, berhubung ngga punya banyak waktu jadi saya mampirin ke official store aja yang menjual original merchandise nya (biarpun tetep made in china haha). 

Selain Mandarake, ada Animate, salah satu toko besar yang menjual manga, anime, game dan merchandise nya 
A crowd in Ota road, Osaka
Nah pas di Tokyo, saya hanya mampir ke Mugiwara store di Shibuya. Untungnya pas di Osaka kami lebih lenggang waktunya dan Nisa setuju untuk nemenin saya hunting merchandise dari anime favorit saya di Mandarake Osaka. Pas lagi di dalam subway, ngga sengaja Nisa nemuin Ota-Road di Osaka Guide Map yang gratis kita ambil saat tiba di stasiun Osaka, yang akhirnya merubah tujuan kita ke sana. Ota-road itu semacam Akihabara nya Tokyo, banyak berjejer toko-toko yang menjual berbagai merchandise anime dan game. Lumayan agak jauh dari stasiun subway, tapi worth banget karena di sana saya nemuin karakter Heiwajima Shizuo dari anime Durarara, salah satu the best anime series yang pernah saya tonton. 

Bawa jauh-jauh koleksi dari jaman SMP
Lumayan lama kami berada di Ota-road ini, karena banyak berjejer toko-toko yang menjual karakter, dan saya banyak titipan dari adek-adek saya yang juga penggemar anime. Sedihnya adalah saya ngga nemu manga lanjutan dari Kaze Hikaru (Flash of Wind) yang di sana sudah tamat di volume 40 pada bulan Agustus 2017, sedangkan di Indonesia baru sampai volume 32. Nemu pun paling dalam bahasa Jepang. Dilema juga mau nyarinya. Merchandise Beck juga ngga nemu. Sedih! Pengen balik lagi.

Music

Buat saya musik adalah Laruku. Sempit banget ya? Iya lah, itu kan masih SMA. Pikiran masih sempit, lagi nge-freak-freaknya sama salah satu legendaris musik rock di Jepang. Biarpun pas kuliah selera musik saya udah general, tapi ku masih cinta sama band ini. Karena mereka adalah bukti bahwa aku hidup di jaman SMA dulu (jadi sering ke warnet buat nonton konser-konsernya di youtube). 
Wander around in Tower Records in Shibuya
Pas di Shibuya, saya ga sengaja masuk ke Tower Records yang lokasi gedungnya ngga jauh dari Shibuya Crossing. Tadinya iseng ngeliat ada ponco warna kuning yang dijual tepat di depan gedung, pas masuk lhoh kok banyak CD berjejer. Jadi lah saya sempetin main-main di dalamnya, lalu ubek-ubek cd nya Laruku yang ada di lantai 2 apa 3 gitu lupa. Mau beli salah satu cd nya (biar made in Japan gitu) tapi harganya kok seharga tiket konser nya pas di Jakarta. Tidak! Jadi ku foto-foto saja lalu ke kasir buat beli ponco konengnya yang super unyu!

Bring back the street performance
Selama di Tokyo, saya ngga lihat ada musisi jalanan. Beda pas di Kyoto, saya menemukan hidden gem. Salah satunya pas lagi di kebun bambu Arashiyama (di sini sweet banget karena melodi musiknya seirama banget sama suara bambu-bambu yang bergoyang ~tsaah) dan di sudut jalan dekat sungai Kamo. Saya bawa pulang dua cd nya buat oleh-oleh Bre. Main ke Jepang harusnya disempetin nonton konser (biar hipster), tapi konser di Jepang sepertinya lebih banyak pas spring atau summer.  Punya mimpi banget bisa nonton Fuji Rock Festival, kapan ya?

Clean Freak

Sebenarnya ngga bersih-bersih banget sih terutama di kota yang banyak turisnya. Tapi kota Tokyo itu bersih banget! Apalagi kalau abis hujan, kayaknya jalan beraspal bisa dijilat saking bersihnya. Ngga banyak tempat sampah yang bisa ditemuin, jadi kalau kita mo nyampah ya mau ga mau itu sampah kita bawa sendiri sampe rumah. 


Hujan-hujan pun ngga masalah ngeluarin kamera. Makin ngefans sama fuji x70, tinggal keluarin dari kantong jaket terus jeprat jepret di jalan sambil tangan kiri megangin gagang payung
Jadi saya suka banget Tokyo, selain bersih juga ngga berisik kayak Kyoto sama Osaka. Masih kurang puas banget ngelilingin kota ini. Belum nyasar juga selama di Tokyo (padahal cuma bergantung sama wifi gratisan yang ada di metro). Belum mampir ke Ikebukuro, Akihabara, Odaiba sama Asakusa.

Mouth watering food

Mencari makanan halal di Jepang menurut saya mudah. Selama muter-muter di beberapa kota di Jepang, kami ngga terserang kebab syndrom, karena di sini mudah ditemukan nasi. Hari-hari pertama kami sengaja mengirit budget makan dengan membeli onigiri yang kami beli di konbini (convenience store seperti family mart, lawson atau sevel) lalu dicocol dengan keripik kentang dan dendeng yang kami bawa dari Indonesia. Baru pas sampai Kyoto dan Osaka kami mulai hunting jajanan lucu yang sering muncul di drama-drama jepang dan anime. 

The heaven for street food lovers
Jajanan pinggir jalan yang udah kami cobain diantaranya Taiyaki (pancake ikan dengan isian coklat atau redbean), Yaki-imo (ubi kukus), Kushiage (gorengan ikan) dan Takoyaki. Semuanya enak karena hawa dingin musim gugur bikin perut selalu laper dan kepingin makanan yang anget-anget. Yang bikin kami sedih adalah kami ngga nemu yang jualan Ringo-ame (apple candy), mungkin adanya pas musim panas kali ya. 

Mata langsung melotot kalau liat ada label halal


Ngga hanya jajanan pinggir jalan yang bikin ngiler, kami juga masuk ke tiga restoran, Gion Naritaya di Kyoto, Matsuri di Osaka dan The Udon di Bandara Kansai. Niat banget pokoknya, sampai rela ngeluarin lembaran seribuan yen demi nyobain authenticity nya Ramen, Okonomiyaki, Sushi, Gyoza dan Udon. Overall enak kecuali sushi (karena sushi emang bukan kesukaan saya :p) dan gyoza nya yang terlalu tebel kulitnya, masih enak bikinan sendiri hahaha.

Traditional Japanese House

Old-style house / building menjadi salah satu daya tarik destinasi suatu negara. Seperti Eropa yang bangunan-bangunan kuno nya membuatku suka sampe dibela-belain ngga kerja dua bulan demi puas melihatnya langsung. Di Jepang ku juga terpesona dan gemes sama rumah-rumah tradisional nya. Di balik maju nya teknologi Jepang, mereka masih mau mempertahankan budaya nya.


Kenapa ngga masukin temple atau shrine aja sih, Ken? Because they're not my cup of tea. Boring. Sedangkan kalau liat rumah-rumah jadul Jepang kan jadi inget anime sama dorama, terutama pas di bagian belakang rumah, trus duduk-duduk di lantai nya yang langsung menghadap ke kebun. I'm not in a dream, am I? I'm not in the drama, am I?




The nature beauty

Selain memang alam nya yang udah kece, ditambah dengan adanya empat musim membuat panorama di Jepang makin awesome. Ngga cuma pas musim semi aja Jepang berubah jadi warna pink, coba pas musim gugur sama musim dinginnya, Jepang ngga kalah cantik. Ini kata saya yang cuma baru satu kali ke Jepang pas musim gugur, hehe. Sejujurnya saat ke Jepang saya ngga ekspektasi gede, karena memang tujuan pertama cuma kepingin lihat daun maple (it's on my bucket list) dan ngerasain suasana yang ada di dalem manga, anime dan drama Jepang yang sudah jadi hiburan sehari-hari saya sejak masih kanak-kanak hingga dewasa. 

Katsura River in Arashiyama

Tapi ternyata, kenyataan melebihi itinerary. Tetiba Gusma yang baru balik dari Jepang dan Nisa yang ngga ngurus itin sama sekali ngirimin blog ini, mereka mengiming-imingi ku Shirakawago, suatu desa yang super eksis di musim dingin. Setelah khatam nge-scroll foto-foto di blog nya, saya langsung memutuskan untuk transit 5 jam di desa itu yang mengakibatkan hampir seluruh itinerary pecah ruah termasuk terpotongnya satu hari untuk eksplor kota Tokyo. Tapi saat sebelum sampai sana, saat bus nya baru melintasi perbukitan di sekelilingnya, mata ku ngga mau kedip. Saya ngga nyesel ke sini! (Biar hujan datang tak mau henti, sepatu basah, jari tangan dan muka kaku, URESHII! Aku bahagia!)



Itu lah hal-hal yang membuat ku suka Jepang (Nihon Daisuki!), dan membuat ku pengen balik lagi. Masih ngga puas banget sama Tokyo karena belum nginjakin kaki ke Ikebukuro. Pengen nonton Fuji Rock Festival ngajak Bre loncat-loncat sambil headbang. Pengen ke konser Laruku di Jepang yang kalau nonton kita duduknya rapih gitu. Pengen nyari pic nya Ken. Dan pastinya pengen lihat sakura!

You Might Also Like

0 comments