Tumpah Cerita tentang Musisi Idola

September 19, 2018

Ken Laruku dan Toru One Oke Rock

Beberapa hari belakangan ini lagi sering ngedengerin salah satu band Jepang aliran rock yang dari jaman kuliah  (sekitar tahun 2008-2010) lagu nya menemani ku di kala lagi main ke kosan nya si Aan. Namanya One Ok Rock (singkatnya OOR), lagu yang dulu didengerin cuma "Keep It Real", "Kanzen Kanku Dreamer" dan "Wherever you are". Soalnya waktu itu yang ada di hati cuma Laruku. Hehe. Terus jamannya kerja di kantor sekitar tahun 2012, aku mulai ngikutin lagi band ini gara-gara film Rurouni Kenshin yang ending soundtracknya diisi sama band ini. Wow, jenis musik nya mulai berubah, kalau dulu kan sound nya Linkin Park banget, sekarang udah mulai beda. Dengerin aja "The Beginning", keren abis tjuk kayaknya enak kalau buat dimainin di studio. Lalu terkumpul lah 4 orang temen kantor, Maki, Nino, Bre, dan Anto yang terpaksa mau diajakin main ke studio. Tapi akhirnya lagu yang dimainin malah lagunya Flip "Butterfly" gara-gara ngga ada yang mau nyanyi, jadi aku yang terpaksa nyanyi sambil nge-rhytem alay. Hahaha

Dari ke empat orang itu, pasti salah satu nama nya ngga asing lah. Sudah sering ke sebut di blog ini. Sama Bre, kami berdua suka sharing tentang musik dan yang paling sering adalah ngebahas OOR. Sampai-sampai pas mereka datang ke Indonesia, kita udah niat banget buat beli tiket konsernya tapi entah kenapa waktu itu ngga jadi. Hiks. Kita lebih suka nonton gigs musik folk (yang gratisan). 

Dengerin band ini buatku rasanya musiman, kadang suka, kadang biasa aja. Kalau ngga OOR, ya Ajikan atau Aimer. Ngga kayak Laruku, yang dari jaman kelas satu SMA sampe sekarang ngga bosen-bosen didengerin. Lalu beberapa bulan lalu, aku kena sindrom drummer nya OOR, Tomoya, si papa tomato, yang emang mainnya paling menonjol di band ini. Kenapa drummer? Karena gitaris OOR terlalu biasa saja, skill nya ngga bisa ngalahin idolaqu, Ken, gitaris Laruku yang mainnya unik dan jago banget. Saking sukanya sama Tomoya (jangan bandingin sama Mike Portnoy ex-Dream Theater, karena otakku ngga sampe) aku nontonin "Taking Off" versi Tomoya berulang-ulang sampai pacarku hafal sama liriknya. Aku mulai deh dengan follow instagram nya, lalu nge-stalking-in sampai postingan pertama. Tapi ini belum seberapa. Sampai aku kena sindrom gitaris "lagi". Aku bilang lagi karena dulu udah pernah waktu nge-freak banget sama Ken, sampai bikin nickname sendiri, Ken-chan, waktu di sekolah. Duh, nulis ini berasa alay banget. Bodo ah, umur udah mau nyentuh kepala 3 tapi hati tetap sweet seventeen dong. 

Toru Yamashita, 29 tahun lahir 7 Desember 1988. 

Sekarang sindrom nya ke Toru, gitaris nya OOR. Kenapa ya, padahal kan biasa aja mainnya karena pada awalnya doi emang cuma main rhytm, bukan lead. Lalu karena lead nya keluar tahun 2009, akhirnya doi terpaksa jadi lead guitar. Dari permainannya, doi bukan prodigy, tapi jago karena sering latihan. Dulu sebenernya dia rapper terus disuruh belajar main gitar. Hahaha. Jadi yang membuat gue suka apa sih. Abisnya Ken kan udah tuwir, jadi sekarang nge-fans nya sama yang mudaan lah, setidaknya seumuran sama gue. Usianya cuma beda 2 bulan sama aku, bayangin seumur segitu udah tour konser ke belahan dunia. Yang paling sering di Amerika, konser di banyak live house sambil road trip keliling Amerika (impian gue banget yang belum kewujud). That's what makes him awesome. Toru itu misterius banget karena jarang mengunggah foto sama status, dan yang paling ngga banyak ngomong waktu interview, tapi sekalinya ngomong bikin hati meleleh. His deep voice is so damn sexy! Mohon maafkan khilaf ku ya, namanya juga fangirl. Semua informasi tentang Toru aku urek-urek sampai ke hal-hal yang ngga penting. Mungkin 5 atau 10 tahun dari sekarang kalau aku baca lagi postingan ini aku akan ngakak guling-guling menertawakan ke-random-an ku ini. 

Oke, cukup sampai di situ intermezzo nya. What?! Pembuka cerita empat paragraf? Sebenarnya yang mau ku tulis ngga nyambung sama judul. Hanya sedikit punya benang merah nya. Dulu itu saking seringnya dengerin OOR "Wherever you are" sekarang jadi males tiap lagu ini ngga sengaja ke puter di itunes atau di walkman pasti langsung aku skip. Tapi tidak untuk malam ini. Aku nonton live concert lagu ini di youtube yang nampilin liriknya dalam bahasa Inggris. 

Selama ini ngga ngerti artinya karena verse nya banyak pakai bahasa Jepang. Aku tak peduli, karena selama aransemennya di telinga enak, walaupun ngga tau artinya, aku bisa dengerin sampai ratusan kali dalam sehari. Dan beberapa hari yang lalu sempat baca tentang interview OOR kalau lagu ini dibuat sama si vokalis untuk sahabat nya yang mau nikah. Lalu saat aku menonton sambil ngeliatin sub liriknya, o-em-ji, it's sounds too cheesy and romantic in the same way. 

I'm telling you. I softly whisper.
Tonight, you are my angel.
I love you. We will become one.
Tonight, I just say.

Udah kebaca banget, yang udah nikah pasti tau maksud nya banget bagian ini. Buat kita yang pacarannya konservatif, momen paling berkesan pasti malam pertama. We will become one. Corny banget kan. Atau emang aku aja yang mikirnya semprul. Hahaha. 

Wherever you are, I always make you smile 
Wherever you are, I'm always by your side 
Whatever you say, you're always on my mind 

I promise you "forever" right now

Bagian terakhir kerasa saat mempelai pria berjanji di hadapan Tuhan, atau kalau di agama Islam namanya Ijab Qabul. Bahwa"selamanya" berarti tak hanya di dunia saja tapi hingga menuju ke Surga bersama. Gimana aku ngga mesam mesem sendiri coba. Ini udah tahun ke empat saya menikah, tapi rasanya masih kayak baru kemarin dilamar!

I don't need a reason. I just want you baby.
Alright, day after day.
We still have a long journey ahead.
Please always, until death, stay with me 
We carry on...

Yes, perjalanan masih panjang. Karena menikah itu justru titik start. Dari segala macam rempong nya ngurusin pernikahan, tujuan akhirnya itu bukan acara resepsi yang berkesan, tapi justru setelah resepsi maka perjuangan itu baru dimulai. Dan adaptasi, itu seumur hidup. We have to carry on. Segala badai rintangan kita akan hadapi bersama. 

To us, the day we met is the day 
we should commemorate the most. 
Then, this day called "today" is the day 
we should commemorate the second most.

Sayangnya aku lupa tepatnya tanggal berapa kita ketemu pertama kali. Aku hanya inget momennya, waktu itu di penghujung Mei 2012. Di sana, tanpa sengaja, kita bicara pakai bahasa Java, bukan bahasa manusia. Aku pun bukan tipe kebanyakan orang yang merayakan hari jadi pacaran, karena buatku, hari jadi adalah hari saat kamu berjanji, di hadapan Tuhan dan disaksikan oleh ribuan malaikat. Sekarang setiap tanggal 23 November, akan ada selalu cerita untuk kamu dan aku. 

Someone I can love from my heart. 
Someone I love from my heart. In the center of my love, you, my heart, are there.

Wherever you are, I never make you cry 
Wherever you are, I never say goodbye 
Whatever you say, you're always on my mind 



Berapapun jauhnya jarak antara kamu dan aku (karena sering aku tinggal ngetrip jauh-jauh), dimanapun kamu berada, ingatlah bahwa setiap aku lagi ngetrip aku emang sering lupa sama kamu. Hehe. Tapi setiap mau tidur, orang yang terakhir aku ingat pasti kamu kok. I myself am an insomniac, and the only one who can make me sleep soundlessly are you, yes you.  

Mungkin memang aku ngefans banget sama Ken atau Toru, tapi tetap, gitaris idolaku cuma kamu! Cuma kamu kurang kurus aja, pasti kalau kamu kurus aku bakal nge-print foto kamu lalu ku simpan di dompet atau masang wallpaper kamu di hape untuk dilihat setiap saat mau buka Whatsapp. Ah sayang,  kamu lebih suka "bakpao" daripada "roti sobek". Lebih baik aku balik lagi ngepoin Toru biar puas. Ajug-ajug dan headbang lagi nontonin video-video konsernya. Melo nya cukup malam ini aja, lanjut ke No Scared, Deeper deeper, Mighty Long Fall, Mr Gendai Speaker, sampai berimaji suatu saat nanti nonton di Fuji Lake Side, Space shower Sweet love shower I'm coming!!

You Might Also Like

0 comments