5 Pulau dalam 9 Hari (part 1)

May 29, 2011

Sepertinya gw lagi terbawa suasana pantai. Berhubung belum dapat waktu buat traveling, untuk mengobati rasa rindu maka kali ini gw membuat sedikit catatan hasil perjalanan awal bulan Januari tahun ini. Sebuah perjalanan ala semi backpacker ke Lombok.

Bandung, 6 Januari
Tamam dkk ngajak gw ngebolang ke Bali naek kereta. Tiba-tiba gw teringat kalo dirumah ada mobil yang jarang dipake, kenapa ga pake mobil aja mam, tapi seklaian ke Lombok? Hahaha 8 orang setuju berangkat Senin depan.

Jakarta, 10 Januari
Jemput amoy langsung cabs ke Bandung. Dari sini gw udah mulai ngerasain hawa ga enak. Mulai dari STNK mobil yang ternyata udah mati 3 Bulan T_T. Dan benar, ternyata perasaan ga enak ini terbukti dengan beberapa kawan-kawan tamam yang mengagalkan ikut acara ini di hari-H!, hanya tinggal gw, amoy, alan, abal, ryan di Bandung dan tamam yang saat itu sedang di Madura. Ga mungkin kita hanya berangkat ber6, bisa-bisa overbudget, karena sesuai perhitungan semakin sedikit biaya akan semakin mahal. Telpon dan sms sana-sini buat cari penumpang baru dan sore baru dapet, Anggi si supir Sumatera. Akhirnya berangkat sore menuju magrib.

Demak, 11 Januari
Oya, sebelumnya gw perkenalkan dulu supir-supir tangguh kita. Tadi udah disebut Anggi, lalu Amoy, si supir jalur pantai selatan, dan Alan supir dalam kota. Begini enaknya kalo cowo-cowo macho jago nyupir, dalam perjalanan kita bisa tinggal tidur tanpa mikirin gmn dijalan hahaha.
Di kota ini, perjalanan mulai menegangkan. Jam 2 pagi, hujan deras memaksa kita berhenti dan berteduh dulu karena ternyata mobilnya bocor. Wkwkwk, baru kali ini ada mobil bocor (*selain metromini dan angkot tentunya). Di situ pula kejadian ryan nahan ee*. Poor you, dude. Hahaha.

Kegejean tengah malem abis maen poker

Di demak kita juga sedikit nyasar-nyasar karena kehilangan arah untuk menuju Surabaya. Semua bingung karena banyak alternatif kesana. Akhirnya kita putuskan lwat Kudus, meski kita tahu keadaan jalan di sana sudah rusak dan macet parah. Kita berhasil sampai Tuban jam 9 pagi. Sarapan di warung Barokah cabang Tuban (*soalnya dikampus kita juga ada ^^)


Kenang-kenangan dari Suramadu, sayang sekali ga boleh berhenti di tol buat foto-foto

Sampe Madura, sekitar jam 4 sore. Di sana kita disambut oleh keluarga Tamam. Enaknya traveling mampir-mampir ke rumah teman adalah ini, adanya jalur persahabatan alias ada makan nginep gratis hihihi. Di rumah tamam kita istirahat dan berangkat ke Bali jam 11 malam.

Banyuwangi, 12 Januari
Perjalanan menuju pelabuhan Ketapang. Jalanan yang berkelok-kelok naik-turun dan agak gelap karena di malam hari ini cukup menegangkan buat gw dibanding Nagrek. Sampai di sebuah Masjid, kita istirahat sambil nge-p*p mie ala kadarnya. Ala kadar di sini maksudnya pake air anget. Yang penting sarapanlah hahaha.

Sedikit ngiklan sih, tapi gapapa soalnya fotonya asik :p

Di pelabuhan ketapang kita sedikit kena masalah, sebenernya udah banyak sih masalah hahah. Ini salah satunya. Ketangkep polisi kena sidak karena supir SIM nya mati. Saat itu yang mengendarai mobil si anggi. Setelah cekcok dan kita diceramahi "jangan jadi Gayus dek", Si bapak polisi minta uang, Lho?? katanya jangan jadi Gayus pak? kok sekarang kita dipaksa jadi Gayus? padahal kita udah nyerah SIM anggi (yang mati) kita relakan disita. Si bapak masih minta duit, kita ga mau ngasih, si bapak sekarang nahan STNK. Lho lhooo ko makin ga jelas gini. waduh! Akhirnya berkat bantuan om gw di Tangerang lewat telpon, akhirnya cekcok selesai tanpa uang sepeser pun. Gimana caranya? rahasia =p. Stelah kejadian itu, setiap mau masuk pelabuhan, gw yang nyetir. Karena cuma SIM gw yang hidup. Horee!!!

Sampe Bali. Masih deg-deg2an setelah insiden ketangkep polisi

Bali, 12 Januari
Nyampah di Bali. Yap, kita bener-bener nyampah di sini. Setelah nyasar-nyasar mo ke Legian, Kegiatan yang kita lakuin di Bali bener-bener ga jelas, karena kita ga dapet tempat buat nginep. Entah karena musim liburan awal taun sehingga semua penginapan penuh, yang buka ya yang mahal-mahal, diatas 150rbu per kamar. Padahal kita udah ke poppies lane I dan II yang notabene penginapan para backpacker. Akhirnya kita ke Pantai Kuta, yang menurut gw suasananya udah berubah kayak Ancol, alias rame. Duduk-duduk di pasir sambil ngeliatin orang telanjang lalu lalang. Sore hari kita ke Masjid di dekat pantai Kuta, yang ternyata adalah masjid yang pernah gw singgahi 6 tahun yang lalu untuk numpang mandi. Dan hari itu juga gw numpang mandi lagi. Hehehee. Malamnya, maen ke pantai Sanur. Di sini agak asik, jalan ke dermaga, ngegelar ponco, tidur sambil liat bintang :p



Poppies lane II

Dari penjaga masjid, kita memperoleh informasi kalo jalur ke pulau lombok sedang di tutup karena ada badai. Sampai masuk berita lho ternyata, gw baru tau pas besoknya nyokap nelpon buat nanyain keadaan gw dan ngasi tau kalo malam itu memang sedang ada badai. Dan, memang benar. Sampai di pelabuhan Padang Bai, kita sedikit nyampah lagi. Karena ngantri yang sangat panjang, akhirnya sebagian dari kita tidur di aula dan gw tidur di mobil. Kita baru bisa masuk kapal jam 9 pagi. Sempat ada kejadian cekcok sama petugasnya, karena kita diselak beberapa mobil dan akhirnaya kena antrian lagi. Dan gw yang jadi kambing hitam karena saat itu gw yang nyupir. Tapi ternyata dibalik kejadian itu, kita sungguh beruntung. Kita dapat kapal feri yang "super mewah". FYI: Dengan harga tiket sama kamu belum tentu dapat kapal yang bagus, bisa aja dapat kapal yang super duper jelek fasilitasnya.

To be continued . . .


You Might Also Like

0 comments