Catat nih! Perlengkapan Yang Harus Dibawa Saat Berkemah

Monday, September 14, 2015

Perlengkapan Kemah

Menyiapkan perlengkapan yang harus dibawa sebelum melakukan perjalanan atau singkatnya packing, menjadi hal yang wajib dilakukan para pejalan mandiri. Kenapa sih packing perlu banget? Tentunya untuk mempermudah perjalanan itu sendiri, karena bagi pejalan mandiri pastinya banyak barang-barang yang ia butuhkan saat di perjalanan. Beda mungkin kalau jalan-jalannya bertema luxurious yang semuanya sudah disiapin sama agen travel jadi kita cuma tinggal bawa diri aja sama duit! Hahaha.. Packing bagi saya adalah semacam ritual wajib yang menyenangkan. Karena packing aja tuh udah bikin deg deg an, sampe kadang diiringi sama perut mules saking excited nya mau jalan-jalan. 

Ada 5 barang yang ngga boleh ketinggalan banget kemanapun saya pergi:

Dompet
Ipod
Air minum
Pocket camera
Payung

Kok ponsel ngga masuk sih? Waktu itu ponsel belum begitu membantu buat perjalanan, kalaupun nyasar masih bisa nanya orang di jalan beda sama sekarang di mana ponsel udah punya teknologi GPS. Dulu, meskipun ponsel ketinggalan di rumah, rasa bersalah nya ngga melebihi ketinggalan ipod. Hehehe.. 

Perlengkapan untuk perjalanan, keliling kota, melaut, naik gunung dan kemah ini agak berbeda, di mana kalo kemah barang-barang yang dibawa lebih banyak dan agak ngerepotin. Namanya juga kemah, yang berarti rumah kedua saya. Namun pada dasarnya sama saja tergantung di destinasi nya nanti mau ngapain dan bagaimana akomodasinya. Nah pas sekali kemaren baru aja kemah di Gunung Pancar, sebelum berangkat sempetin ngejepret perlengkapan yang saya dan suami bawa. 

Saya dan suami udah mulai nyicil alat kemah sejak jaman masih jomblo dulu. Jadi sekarang tinggal gabungin dan lumayan lengkap, ngga perlu lagi sewa. Dulu masih jaman kuliah, tiap mau kemah pasti meluncur dulu ke Cikutra buat sewa alat. Saya punya semacam checklist yang jadi acuan packing saat mau jalan-jalan. Biar packing nya ngga ribet dan berantakan, serta mempermudah dan mempercepat proses packing. Sebenarnya saya nulis artikel ini karena catatan perlengkapan saya udah mulai robek-robek dan kayaknya harus diperbaharui.

Catatan kayak gini itu perlu banget,
jangan sampe kejadian frame tenda ketinggalan keulang lagi! Hahaaha

Berikut perlengkapan yang biasanya kami bawa:
  • Tenda
  • Flysheet
  • Matras
  • Sleeping Bag
  • Rain coat
  • Hammock
  • Kompor lipat + alat masak
  • Headlamp 
  • Drybag
  • P3K dan Obat-obatan
  • Toiletries + Handuk
  • Baju seperlunya
  • Jaket
  • Mukena dan sarung
  • Topi & Sarung Bali
  • Camera + Tripod
  • Ipod
  • Gitar
  • Ponsel
  • Food supplies

Tips packing:

1. Sebelum memasukan barang ke dalam tas, sebaiknya perlengkapan dikumpulkan dahulu lalu lakukan checklist barang. Sehingga bisa memperkirakan barang-barang yang kurang penting untuk dibawa dan tidak ada lagi barang-barang yang nyempil karena tidak ada di checklist.
2. Gunakan pouch dari bahan semiplastik atau kain sehingga mempermudah mengumpulkan barang-barang yang berukuran kecil. Bisa juga dengan plastik belanja. 
3. Untuk toiletries, saya punya "barang kedua" yang berukuran kecil dimana kita ngga perlu lagi mengambil alat-alat mandi di kamar mandi. Semua dalam ukuran kecil dan tiap pulang traveling saya isi ulang. Menyiapkan alat-alat mandi ini kadang makan waktu lama. Jadi siapin aja toiltries yang udah siap dibawa kapanpun. 
4. Ganti nesting dengan ultralight kitchen ware. Sekarang udah banyak beredar alat masak yang harganya ngga jauh beda sama nesting. Gunakanlah yang ringan, jadi mempermudah saat kita melakukan perjalanan.
5. Untuk perjalanan yang makan waktu lama sebaiknya lakukan packing sehari sebelum berangkat, jadi kalau ada barang yang belum ada bisa pinjem dulu ke temen atau beli di alfamart :p

Udah siap?

Semua barang yang tadi dipacking, dibongkar dan jadi rumah kedua!
@ Gunung Papandayan, 2012



You Might Also Like

3 comments

Subscribe