Photo and Video Documentation

Thursday, November 5, 2015

Photo and Video Documentation

Sesi foto setelah akad

Untuk foto kita percaya kan sama Yusway Photography, dimana founder nya adalah temen setim saya sekarang freelance. Dulu sih waktu kita minta tolong sama dia, saya dan Indra baru ketemu sekali karena jual beli lensa. Kami COD an di Pasfest, dia minat sama lensa tamron 17-50mm f2.8 yang jual dan akhirnya dipake juga pas wedding kita. Lucu nya sih, sekarang kita join-an buat Prewedding dan Wedding Photo yang jadi usaha sampingan saya selain jadi programmer lepas dan istri yang memanjakan suami di rumah. Hahaha. Ngobrol sama dia udah kayak teman lama, meskipun baru sekali ketemu, waktu saya minta tolong buat jadi fotografer di kawinan saya dia langsung nerima dan nyanggupin banyaknya permintaan saya yang aneh, contohnya buat motoin boots.

Back to topic, saya memberikan keleluasaan Indra untuk mengeksplore acara kawinan saya, karena menurutnya pernikahan kita ini terbilang unik dan dia belum pernah dapet job seperti yang saya kasih ke dia. Banyak minta dan seru kata nya. Padahal saya hanya minta dokumentasi mulai dari sebelum acara sampai acara beres. Ngga perlu editing, cetak foto dan album, yang penting ada dokumentasi aja. Dengan tema seperti ini, kalau pake photographer profesional yang kayak ada di Boho Weddings, budgetnya pasti ga jauh beda sama budget Catering.

Enaknya sama Indra itu dia bisa diajak kooperatif. Menyesuaikan sama apa yang kita pengen. Saya ngga perlu foto studio, saya juga ngga banyak-banyak foto di pelaminan kecuali sama keluarga dan beberapa teman. Saya hanya mau dia ngikutin saya pas berbaur sama tamu, dan juga sekalian foto setelah akad biar kayak prewedding.

Thanks a lot ndra!

Yang jadi perhatian dari dokumentasi kawinan kita adalah kurangnya fotografer. Hasil foto Indra buat kita memuaskan banget, hanya aja ada beberapa detail kecil yang miss. Biasanya detail kecil ini dijepret sama asisten fotografer misalnya para penerima tamu, souvenir, foto-foto candid tamu dan keluarga, makanan yang dihidangkan dan sebagainya. Sayangnya sebelum hari H, Indra ngga bisa dapetin asisten fotografer, ia hanya bawa asisten buat megangin reflector dan setting alat. Teman-teman saya banyak juga yang bisa motret, tapi ngga ada yang mau dimintain tolong karena mereka maunya jadi tamu! Hehe.. Dari pengalaman sebagai fotografer kawinan, kalau sendirian bisa berabe deh pegel dan ngga ada back up. Hasil jepretan Indra memuaskan, lihat aja semua foto di bawah hasil jepretannya. Mungkin akan lebih kece lagi kalau pake kamera fullframe dan lensa bukaan lebar. Sekarang baru kepikiran, kenapa dulu ngga sewa aja ya. Hahaha.

Untuk video, saya ngga perlu repot-repot cari videographer, karena dari team WO sendiri udah ngasih bonus video documentary yang direkam pake lensa fix 50mm. Video dikirim setelah sebulan nikah kayaknya. Dokumenter nya unik dan ngga berlebihan, fokus ke bagian penting dan tiap nonton jadi senyum-senyum sendiri.

Berikut hasil jepret-jepretan nya Indra, yang lainnya bisa dilihat di setiap postingan Wedding Preparation kita yang hampir semuanya hasil jepretan Indra.







All wedding photos courtesy of Yusway Photography.
If you need further info of vendors, then put comments below also your email. 

You Might Also Like

2 comments

Subscribe