Wedding Bridal and Make Up

Thursday, November 5, 2015

Wedding Bridal and Make Up

My only one wedding gown.
Baju design sendiri yang aku pake pas akad dan resepsi.

Gaun nikahan saya cuma satu helai aja, warna putih gading. Pertama saya hunting ke Pasar Mayestik berdua sama Riri, lumayan lah bisa mampir ke tempat jahit langganannya Riri, Neni Modiste namanya. Tapi ngga langsung ketemu sama Bu Neni nya. Terus karena di serang demam dan pusing, saya langsung pulang tanpa dapet bahan. Ternyata saya kena cacar! Barulah tiga minggu setelah itu saya baru bisa balik lagi ke Pasar Mayestik sama Hana buat bantuin saya yang buta mode ini buat milihin bahan dan juga nentuin design. 

Pinter ih bisa pake dasi sendiri

Atas saran (sebenarnya dia maksa sih) dari sahabat saya yang demen shopping ini, gaun nikahan saya ini designnya simple, dengan tambahan sedikit payet dan batu swarovski. Terus dibagian belakang ditambahin pita lebar dan menjuntai talinya.

Setidaknya dari simplenya gaun ini ada yang sedikit mencolok di bagian belakang
Mudah-mudahan ni gaun ngga dikalahin ama tamunya, hahaha.. 

Selain wedding dress, tentunya ngga lengkap kalau ngga ada wedding shoes. Untuk yang satu ini, adalah sesuatu yang unik dari kawinan saya. Tanpa kepikiran mau nikah sama siapa, yang pasti dari dulu gue punya niat pas kawin gue harus pake sneakers! Tet toooot.. ternyata atas saran dari tantenya temennya adik sepupu ku Yuli yang juga team WO, saya disarankan untuk lihat-lihat dulu sepatu bootsEh, ternyata boots membuatku jatuh cinta. Dan langsung jalan ke margo city buat hunting. Ngga kepikiran buat nyari sepatu beneran merk-merk kapitalis kok, karena budget kawinan sebagian besar dialokasiin buat jalan-jalan a.k.a honeymoon. Hahaha.. Akhirnya saya dapet middle boots di Payless, yang dikardusnya ketulis merk Brash dan sepatu pacar Medley dapet di Taman Puring! Harganya standar lah, dan masih sering kita pake ke acara-acara kondangan atau jalan-jalan santai aja. Kamu pake heels? Saya pake boots!

Ngga perlu yang mahal-mahal, yang penting bisa dipake lagi kapan pun.

Untuk urusan make up, ngga perlu repot-repot cari MUA yang ngehits kayak Sanggar Liza, karena pasti harganya selangit dan jadwalnya padet. Alasan yang pasti sih karena saya ngga suka make-up an! Hehehe.. Malahan rencananya mau pake si tante nya pacar yang punya salon juga di Malang, tapi udah di booking sama keluarga pacar buat make up in semua keluarga besar nya yang perempuan. 

Ngalah deh, jadi pertama saya coba datengin MUA kenalan dari Catering. Ternyata... oh ternyata MUA nya laki-laki dan .. gondek! Aduh ngga jadi deh, besoknya saya coba googling-googling dan dapet Maharani Boutique yang lokasinya di Cinere, setengah jam dari rumah deket banget. Mbak Elly dan suami nya yang punya butik ini, ramah banget. Waktu datengin workshopnya yang penuh dengan gaun-gaun ala barat ini, berasa di rumah sendiri. Semua gaun bisa saya cobain, meskipun akhirnya untuk gaun kawinan saya jahit sendiri karena semua koleksinya semerbak dan hebring banget. 

I dont really like it! Lebih kesemsem sama design flower crown yang dipake pas resepsi
Mawar warna yang sama juga di design buat dijadiin corsage sama mbak Elly
Untuk hiasan di kepala saya memesan flower crown dari KnitKnot, yang sekarang udah ada di tangan tante saya yang dari awal udah ngincer flower crown saya buat si adek sepupu. KnitKnot ini produknya handmade, jadi bisa semingguan kalau mau pesen yang simple aja. Sayangnya flower crown ini saya pake hanya pas resepsi aja. Pas akad dipakein mawar aseli warna peach, kirain aku bakal kecil banget ternyata lumayan gede juga.


Pas lagi foto bareng Fita,
cuma foto ini yang menampakan flower crown saya dari samping dan belakang

All wedding photos courtesy of Yusway Photography.
If you need further info of vendors, then put comments below also your email. 

You Might Also Like

2 comments

  1. mbak, bisa minta contactnya? saya lagi mau nyiapin pernikahan, dan tertarik bgt sama cerita kamu,,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh, bisa kasi no contact kamu? nanti aku kirim ke kontak kamu

      Delete

Subscribe