Wedding Favors

Thursday, November 5, 2015

Wedding Favors


Bicara tentang souvenir nikahan, pasti langsung kepikiran "Aduh bakal dipake ngga ya ini, atau cuma dibawa pulang trus dipajang? Atau malah cuma ditaro aja di sembarang tempat dan ngga berkesan?" Itu lah serentetan alasan kenapa souvenir kawinan juga mesti dipikirin. Hey! Ini bukan acara bagi-bagi permen. Gimana caranya sesuatu yang kita kasih ke orang terdekat ini bakal berguna buat mereka dan bagusnya mereka inget sama hari bahagia kita, hehe.


For my special friends!

Mengingat saya dan pacar ini suka jalan-jalan, kadang kita butuh banget tempat buat naro barang-barang kecil kayak headlamp, kartu-kartu, tiket, charger dsb. Maka dapet lah ide buat bikin pouch yang bisa dipake buat nyimpen barang-barang yang mudah bececeran. Tadinya mau kita bikin pake bahan kanvas biar keliatan vintage gitu, tapi ternyata mehong dan akhirnya kita pake kain blacu dengan tambahan busa sehingga mudah dicuci. Saya bikin souvenir pouch ini di Pasar Jatinegara, dengan mbak Yani. Oiya, kalau bikin di sana pake design sendiri, jangan lupa bawa hardcopy kalo mau ada design gambar atau teks, mereka ngga nerima softcopy. Huft! pantes aja itu gambar postcardnya rada nge-scretch ke samping.

Ada dua model, yang satu temanya musik. Satu lagi temanya jalan-jalan.
Ini pouch nya lagi kami bawa pas kemping di pantai, isinya charger, kartu poker, headlamp, 
dan perintilan kamera
Untuk pengemasan, tadinya kita mau bikin paper bag sendiri tapi karena keterbatasan waktu akhirnya pesen juga sekalian sama mba Yani. Modelnya sih waktu itu lagi ngetrend, dengan bahan hardpaper yang agak glossy, trus dicetak dengan warna pilihan kita. Jadi lah kemasan paper box kecil sederhana dengan diberi tali biar lucu. Untuk tag ucapan terima kasih dan pengambilan souvenir, kita dapet free dari cetak undangan. Jadi designnya udah fix, kalau mau beda musti nambah lagi. Dah males ribet, setelah semua sampai di rumah kami tinggal nambahin pita dan masangin tag ucapan terima kasih. Lumayan gempor juga ngiketin 500 biji dibantu sama mama dan siapa aja yang lagi main ke rumah kita repotin. Hahaha.. Kenapa jadi sebanyak itu ya? Sebenarnya saya sengaja lebihin meskipun tamu nya ngga sampe 75% nya. Biar semua kebagian, dan bagi-bagi ke keluarga yang ngga bisa hadir. Untuk pembagian souvenir, sebagian kita kumpulin menggunakan keranjang rotan, dan sisanya menggunakan paper box besar.

Paper bag yang lagi ngehits dikawinan tahun kemaren
Kalau bisa memutar waktu, saya pengen ganti bahannya pake kanvas deh, beneran. Karena setelah dipikir-pikir lagi budget kita masih cukup dan kita bisa bikin yang lebih awesome. Tapi itu ngga terlalu penting juga sih, karena akhir-akhir ini ternyata banyak laporan kalo pouch kita itu dipake sama temen-temen sampe bulukan dan ada juga yang ilang di luar negri terus minta lagi. Untung masih ada sisa. Masih ada empat buah lagi nih, ada yang mau?


If you need further info of vendors, then put comments below also your email. 

You Might Also Like

0 comments

Subscribe