Wedding Invitation

November 05, 2015

Wedding Invitation

Dari awal bikin undangan, saya dan Brew tak ada niat bikin posting undangan via social media. Karena kami ngga bikin acara heboh kayak ngundang banyak orang yang cuma kenal-kenal aja. Sometimes, saya merasa sedih jika diundang lewat social media, atau lewat whatsapp. Duh, kok kayaknya ngundangnya ngga niat gitu. Makanya hampir semua undangan kita kirim lewat pos.  

Untuk tempat cetak undangan, kami dapat info dari teman dekatnya si pacar. Dari Andit, kami langsung memantapkan diri untuk menggunakan jasa Citra Printing. Sebelumnya saya sudah googling buat baca-baca feedback dari pengguna jasa Citra Printing, dan ternyata bagus. Kurang nya hanya satu saja sih, CEO nya, Bapak Nizar ini galaknya minta ampun. 


Design undangan kita sebenarnya udah ada di koleksinya Pak Nizar. Baru ada satu, mungkin karena masih baru. Terus kita ubah banyak-banyak, mulai dari jenis tulisan, ngga pake foto pribadi, ngga pake cat timbul, ngga pake warna, dan kita ubah total bagian sampul depan dan belakang! Hahaha intinya yang bikin sama hanya layout hardcopynya. Di mana terdiri dari sampul seperti amplop tanpa tutup dan juga bagian dalam yang hanya terdiri dari satu halaman hardcopy tebal. 

Design mentah format JPEG yang selalu diupdate sama mba Winna via email

Karena kami ngga boleh ngopy format CDR designnya, maka untuk merancangnya kita berkonsultasi dengan mbak Winna, asisten nya Pak Nizar di bagian design. Mbak Winna orangnya sabar banget buat nurutin maunya saya. Berhubung lokasinya jauh banget dari kantor, kita SMS an, telpon-telponan dan email-emailan buat konfirmasi design. Saya yang komat kamit soal design, yang ngerjain CDR nya mba Winna. Akhirnya kami deal setelah kami datang untuk kedua kalinya ke workshop Citra Printing dan dilakukan proses print design dan tanda tangan langsung di atas nya. Berapa lama jadi nya? Sekitar tiga minggu setelah tanda tangan, satu minggu molor dari yang dijadwalkan.

e-Wedding Invitation

Halaman paling depan yang saya ambil dari foto pas lamaran

Trus buat apa kita bikin e-invitation? Hahaha.. masa anak IT ngga punya undangan berbentuk website sih? Jadilah e-invitation ini sebenernya cuma formalitas biar lengkap aja gitu di undangan. Hehehe, ngga buang-buang tenaga kok apalagi uang. Saya dan pacar ngga pusing-pusing buat ngehire orang. Kita sendiri yang buat dan kita hanya modal beli domain nama aja. Trus masalah design, si pacar ini bukan tipe yang kekinian, jadi kita bikin web dengan tema klasik. Jadilah web simple di mana design saya yang buat, dan coding murni si pacar yang ngurusin. 

Website klasik ini terdiri dari empat halaman. Pertama adalah halaman depan "Home" yang cuma nampilin gambar sepasang cincin. Alkisah saya dan pacar ngga punya foto prewedding, karena dari awal kita ngga mau all out buat masang foto-foto berdua. Akhirnya saya dapet foto cincin yang diambil oleh Aan pas kami lamaran dan kami pasang di halaman paling depan. Ah, cute kan?

Engagement Rings pas lamaran yang aku pake buat halaman depan.
Photo by Arnanto Akbar

Selanjutnya di halaman "Our Story", ada short video yang bercerita when, where and how we met. Video simple yang pacar saya buat pake PowToon, gratisan lagi kan. Kalau dilihat-lihat lagi, saya merasa sedikit alay. Hahaha.. Tapi kealayan itu yang justru bikin cerita kita ngga akan pudar dimakan jaman.


Nah yang paling penting dari sebuah undangan kawinan adalah "Directions", cara menuju ke lokasi resepsi. Ini nih yang saya udah wanti-wanti dari awal. Lokasi resepsi kita itu ada di Ciganjur, sebuah desa di pinggiran Jakarta yang jauh dari mana-mana. Makanya sampe LatLong nya kami cantumin, biar teman-teman yang lokasi nya jauh dan dari luar kota ngga nyasar dan kebagian kambing guling. Tapi apa mau dikata, biar pun rata-rata udah pada pake GPS, masih banyak aja yang nyasar. Ada satu rombongan dateng pas pacar saya udah ganti kaos gara-gara nyebur. Hahahaha yaudah lah, yang penting bisa makan bareng di akhir acara!




Dan halaman terakhir adalah "Counting Down!". Gambar peta dunia yang juga merupakan bagian belakang dari undangan hardcopy kita. Kata-katanya itu loh yang bikin saya deg-degan tiap baca. Everytime we talked about our dreams, everytime we shared our love. It always makes my heart flutter, like millions of butterflies dancing around my belly.

Saya snapshoot dari website kita yang bentar lagi expired karena sewa domain kami hanya satu tahun.
Sempetin posting deh mumpung belum ilang dari peradaban

Dan di akhir postingan ini saya ngga akan kasih tahu kenapa nama website nya bisa sepanjang itu. Untuk penggemar film 500 Days of Summer pasti udah tau kenapa. Buat yang belum tahu, silakan tonton dulu filmnya! Hehehe.. This is a story of Dhian meets Niken.


Interested in our simply e-wedding invitation? Call us!
If you need further info of vendors, then put comments below also your email. 

You Might Also Like

2 comments

  1. Pak Nizar apa kabar ya? haha. Bikin counting lagi di blog bib kalau uda beli tiket :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa kasih kepastian dulu kapan bisa ajuin unpaid leave nya, nti udh beli ternyata kalo ga bisa leave lo resign aja yah wkwkkwwk

      Delete