Mangan-mangan Ing Jogja

May 14, 2018

Jika saya boleh buat kutipan, Rak mathuk na rak mangan ning pengger ndalan Jogja, yang artinya ngga sedap kalau ngga makan di pinggir jalan Jogja.
Jangan khawatir kalau mau jajan di kota Jogja, karena banyak jajanan pinggir jalan yang tidak menguras kantong. Saya awalnya heran sih, kok banyak pedagang yang mengambil alih trotoar jadi tempat dagangnya masih aman berjualan di sini. Kalau kayak di Jakarta dan Bandung kan sudah mulai di relokasi. Mungkin ini yang menjadi daya tarik kota Jogja.  Nggak lengkap kalau nggak makan beralaskan tikar di trotoar. 


— Hari pertama: Mie Ayam Bu Tumini dan Angkringan Kopi Jos Lek Man

Mie Ayam Bu Tumini Sari Rasa Jati Ayu

Jalan Imogiri Timur No. 187 Giwangan, Umbulharjo


Saya sampai stasiun Lempuyangan sekitar pukul 3 sore. Di sana sudah menunggu si ojek kemana saja yang sudah siap dengan motor sewaan dari TransMojo. Perut saya keroncongan. Bekal roti daging yang saya bawa dari Blenger Burger ngga saya makan karena ingin langsung merasakan kuliner Jogja. Dari daftar yang sudah saya catat, Mie Ayam Bu Tumini ini yang paling dekat dari tempat kami menginap. 

Kuahnya yang sangat kental bikin nelen air ludah
Yang membedakan mie ayam Bu Tumini dengan mie ayam biasanya adalah siraman kuah ayam nya yang kental, yang kalau dilihat sekilas seperti semur ayam. Mie nya pun tebal dan kenyal. Sayangnya karena sudah sore, saya ngga dapat ceker. Semangkok mie ayam ini hanya dihargai sepuluh ribu rupiah saja. Makanya pas sampai di sini tempatnya ramai agak mengantri. Tapi tenang, pelayanannya cepat kok karena saya lihat karyawan nya banyak. 

Angkringan Kopi Jos Lik Man

Jalan Wongsodiran, belakang stasiun tugu Yogyakarta

Itu angkringannya, kami makan di trotoar yang ada di sebrang.
Malamnya kami nyari nasi kucing sambil malam mingguan di angkringan. Nah di sepanjang jalan Wongsodirjan ini berjejer banyak angkringan. Kalau dilihat, yang paling rame pasti yang punya Lik Man, karena menjadi pionir angkringan Jogja. Lik itu artinya paman, jadi Angkringan Paman Man. Apa sih. Kalau mama tahu saya makan di angkringan pasti dimarahin, sejak dari jaman kuliah dulu udah dipantang banget, karena kata mama makan di angkringan itu ga ada gizinya. Hahaha. Tapi ngga afdhol kalau ngga makan di angkringan sama minum kopi jos di Jogja kan. 


Tapi entah kenapa kami berasa kena scamming makan di sini, masa makan berdua kami dikenakan 44 ribu rupiah. Ini kan jadi berasa kayak makan di warung tenda Lamongan di Jakarta. Ngga berasa makan di angkringan, karena sepengalaman saya sebelumnya 3-4 tahun lalu dengan 7 ribu rupiah saja udah bisa kekenyangan di angkringan. Apa karena waktu itu saya hanya makan sebungkus nasi kucing saja dengan gorengan-gorengannya yang banyak plus teh hangat? Di angkringan Lik Man kita kalap pesan 4 bungkus sego teri dan sambal, 9 tusuk sate-satean yang berupa kerang, ati ayam, telor puyuh, jamur, usus, baso bakar, segelas kopi jos dan teh hangat. Ya pantes saja habisnya segitu, worth banget lah. Hehehe. 


Untuk kopi jos nya sendiri menurut Bre rasanya biasa aja, ngga terlalu ngefek bikin mata terjaga. Meskipun kita harus tidur cepat, minum kopi jos ngga masalah. Karena nongkrong di angkringan tanpa minum kopi jos tuh rasanya ada yang hambar. 

Malam mingguan mboooi

— Hari kedua: Soto Batok Kelapa, Magelangan dan Sate Klathak Pak Bari

Soto Batok Kelapa

Kalau yang terkenal nya di Jogja untuk soto ini adalah Soto Bathok Mbah Katro, tapi kita ngga mampirin ke sana. Hanya tidak sengaja saja, saat dalam perjalanan ke Gumuk Pasir, pagi itu kami berhenti di pinggir jalan yang kebetulan adalah warung soto. Soto yang disajikan dengan kuah bening dalam mangkuk bekas tempurung kelapa. 


Jangan heran kalau di Jogja warung soto pasti sekawan sama bakso. Entah apa maksudnya, tapi so far baso nya enak, sayang sotonya ngga ada rasanya. Semangkok cuma 6 ribu rupiah saja, ditambah garam satu sendok makan. 

Magelangan


I'm fallin' in love with Magelangan! Kalau di Jakarta mereka bilang nasi mawut yaitu nasi goreng campur dengan mi. Selama ini sih ngga ngefans sama nasi mawut tapi pas di Jogja saya jadi suka mungkin karena pas dapat yang enak. Saat itu kami makannya di warung samping tempat parkir Gumuk Pasir Parangkusumo. Habis itu, tiap makan saya pilih Magelangan. 

Udara panas di pinggir laut makan nasi goreng? Enak dong kan minum nya es kelapa muda sama air dingin. 

Sate Klatak Pak Bari

Pasar Wonokromo, Jalan Imogiri Timur No. 5, Bantul


Sate klatak adalah sate kambing yang ditusuk dengan jeruji sepeda. Sebelumnya saya sudah pernah mencoba di Sate Klatak Pak Pong, kami ke Pak Bari karena mantan pacarku Rangga pernah makan di sini dan mamas Bre juga kepingin nyobain sate klatak. Maklum terakhir ke Jogja masih SD jadi belum kenal kulineran. 

Yang makan bermobil-mobil, tempatnya dadakan ditengah pasar, rasanya 11-12 sama Pak Pong



Sungguh kalau bukan karena AADC 2, saya ngga bakal mampir ke sini. Kalau untuk rasa satenya, ngga jauh beda sama Sate Klatak Pak Pong, tapi untuk tempat dan pelayanannya terlalu tidak mengenakkan. Tikar digelar seadanya di pojok-pojokan kios pasar, tidak ada kecap dan sambal, dan sendok yang dicucinya ngga niat. Tongsengnya ngga ada kol dan tomat hijau, hanya daging dikasih kuah gulai. Empat tusuk sate klatak dengan tongseng dihargai 70 ribu rupiah. Masih enak Warung Sate Solo dekat rumah yang selalu ngantri tapi pelayanannya jempol. Kalau mau cobain sate Klatak mendingan ke Pak Pong deh.

— Hari ketiga: Es Buah PK, Tempo Gelato dan Yammie Pangsit Pathuk

Es Buah PK

Jalan Pakuningratan No. 76A, Jetis


Menyegarkan Jogja sejak tahun 1973. Begitu katanya. Dan benar, siang bolong makan es buah PK bikin tenggorokan adem. Anehnya meskipun pakai es serut, ini ngga bikin radang. Rasanya pun segar sekali. Setelah saya amati kenyataannya ini bukan es buah atau sop buah seperti biasanya karena wujud sebenarnya adalah es campur! Mungkin di sini hanya penamaannya  saja es buah. Isinya ada alpukat, nanas, kelapa muda, blewah, cincau, susu coklat dan es serut. 


Lagi-lagi kita makan di trotoar. Mengambil hak pejalan kaki. Eh tapi jalan kaki siang-siang di Jogja juga malesin kali, mending naik motor. 



Meskipun ramai, pelayanannya cepat. Karyawan nya juga asik-asik gitu jadi biarpun ngantri kita tetap santai ngga grusa-grusu. Selain es buah, ada juga bakso yang rasanya ngga kalah enak. Tapi gimana ya, siang-siang panas gitu makan bakso. Ngocor deh keringet. Dua mangkuk es buah dan semangkuk bakso hanya 27 ribu rupiah. Jajan teruuuuus.

Il Tempo Del Gelato

Jalan Prawirotaman No. 43, Brontokusuman


Dari ngemper di trotoar kita beralih ke kafe. Kalau denger gelato selalu inget gelato di Bruges, Belgia. Rasa gelato coklat nya tak terlupakan. Gapapa lah dibilang berlebihan juga, emang kenyataannya gitu. Makanya gelato di Bruges kita jadikan standar untuk menilai gelato-gelato lain yang kita hampiri. Halah. Makan eskrim aja dibikin ribet. 


Karena di sini selalu rame, jadi cara pesannya agak berbeda nih. Kita harus ke konter pembayaran dulu supaya dapat nomor antrian (gambar diatas). Setelah dapat nomor, nunggu dipanggil. Eh tapi karena waktu itu ngga terlalu ramai, jadi langsung aja kita kasih struknya ke si mbaknya. 



Pilihan rasanya banyak, kita sampai bingung dibuatnya. Saya memilihkan Bre rasa kopi dan coklat, saya sendiri memilih rasa teh hijau dan vanilla. Punyaku rasanya so-so, tapi punya Bre lumayan enak. 


Untuk ice cone dihargai 25 ribu rupiah dan ice cup 20 ribu rupiah untuk 2 pilihan rasa. Ngga terlalu mahal karena kita bisa nongkrong di tempat yang cozy dengan dekorasi yang menarik dan instagrammable.

Yammie Pathuk

Jalan Kemetiran Kidul No. 63, Pringgokusuman


Dari Alun-alun Kidul kita jalan lagi untuk cari makan, karena Sempol dan Telor Gulung yang kita beli di pinggir alun-alun tidak bisa mengganjal rasa lapar. Pilihan jatuh ke Oseng-oseng mercon Bu Narti atas rekomendasi Hana yang di mana terselip titipan untuk bawa pulang versi kalengannya (dasar!). Meluncurlah kita langsung ke TKP, namun sayang tidak bisa menemukannya. Bolak-balik dari ujung ke ujung jalan namun tidak ketemu juga. Setelah nanya orang lewat kami diberi tahu kalau ternyata Bu Narti nya lagi liburan makanya tutup.




Mau ke Mie Ayam Bu Tumini malam begini pasti sudah habis. Akhirnya kita ke Yammie Pathuk yang lokasinya tidak jauh dari Oseng-oseng Bu Narti. Ga ekspektasi berlebihan sih, tapi setelah kami cobain rasanya lumayan. Mie nya polos, dengan kuah bening yag terpisah (180° berbanding terbalik dengan Bu Tumini). Untuk harganya pun standar kayak di abang mie ayam gerobak, tapi ini di warung makan yang tempatnya lumayan bersih lho. Semangkuk bakmie sudah termasuk dengan pangsitnya seharga 14 ribu. Gimana ngga jajan terus.

Malam terakhir di Jogja tak mengakhiri jalan-jalan kuliner kita, besok pagi setelah sholat subuh kita jalan lagi nyari wedang tahu!

— Hari keempat: Wedang Tahu Bu Sukardi dan WM. Sambel Uleg depan Stasiun Lempuyangan

Wedang Tahu Bu Sukardi

Jalan Kranggan No. 75, Jetis


Sebetulnya saya malas sih kalau pagi-pagi harus keluar naik motor buat sarapan. Padahal hostel tempat kita menginap udah nyediain free breakfast, tapi selama 3 malam kami nginap, ngga sekalipun kita sarapan di hostel. Songong banget emang, mentang-mentang di Jogja murah meriah. 

Perempatan depan Wedang Tahu Bu Sukardi, sarapan sambil lihat matahari terbit
Jam setengah tujuh pagi kami keluar (selalu jadi orang yang pertama buka gembok depan) dan langsung menuju ke Jalan Kranggan, sekitar 7 km dari penginapan. Lokasinya masih satu jalan dengan Es Buah PK, tapi jam buka wedang tahu cuma pagi hari saja mulai jam setengah 7 sampai habis. Karena ngga mau kehabisan dan itu adalah hari terakhir kita di Jogja, dibela-belain banget kan sampai ngga mandi. 

Saya sudah bilang, jajan di Jogja kalau ngga makan di trotoar ngga afdhol!
Kuah jahenya wuenaaak
Waktu kami sampai di sana beneran Bu Kardi baru buka, baru ada satu-dua orang yang beli dengan dibungkus untuk dibawa pulang. Kita berdua orang pertama yang makan di sana, tikar nya pun baru mau digelar saat saya pesan. Kami pesan dua mangkuk wedang tahu yang harganya hanya 6 ribu rupiah saja semangkuk. Pada saat tahunya diciduk mirip banget sama cincau abang-abang lewat, kalau warnanya sendiri saking putihnya mirip bubur sumsum. Dan rasanya? Ya seperti tahu beneran.  Yang membuatnya enak justru kuah jahenya. Bisa pas gitu sama tahu yang lembut, yang makannya ga perlu dikunyah cukup diseruput aja kayak minum. Saya seruput cepat-cepat karena enak banget di tenggorokan. Perut yang kembung pun bisa kentut dengan lega. Cocok buat yang abis begadang. 

Sambal Uleg depan Stasiun Lempuyangan

Kuliner yang ini saya ngga sempat foto karena sudah keburu habis. Kami ngga ekspektasi apa-apa karena kami makan di sini cuma buat ngisi perut sebelum naik kereta pulang ke Jakarta. Lokasinya dekat dengan parkir Alhamdulillah (ini namanya beneran Alhamdulillah). Cari saja warung yang didepannya ada jual kelapa muda dan banner dengan tulisan sambal uleg. Kami sudah nandain warung ini, kalau ke Jogja lagi pasti kami makan di sini lagi.

Awalnya kami nanya dulu berapa harga seporsi pecel ayam (ini takut kena scam soalnya dekat stasiun), si ibunya bilang 12 juta. Omaygat kami pesanlah dua porsi. Ada dua sambal, sambal terasi dan sambal bawang. Lumayan agak lama sih karena sambel nya langsung diuleg fresh, tapi kami santai karena sambil nunggu si motor yang kita sewa dijemput sama yang punya. Waktu saya dan Bre icip sambal nya, mata kita langsung terbelalak, kita saling bertatap. Seperti bicara dalam tatap mata yang kalau diterjemahkan artinya enak! "Bu, nambah satu porsi lagi." Nasi ayam, tempe, lalap dan sambal hanya 12 ribu rupiah, kalau lauknya ganti telur dadar cuma 10 ribu rupiah.

Sampai Jakarta, berat badanku naik 2 kilogram.

EAT ● TRAVEL ● REPEAT

You Might Also Like

1 comments