Friday, April 18, 2014

#20 Kiluan

Alone. When I tried to find the answer.
Pulau Kiluan. Lampung, Indonesia | 18 Mei 2012

A story for tomorrow

I've never enjoying myself until I get lost somewhere. A place I've never been visited. A place where no one recognizes me. 

Talking with strangers. Seeing new things. Eating local food at the street. Walking under the sun. Lost in the city. Going out to the crowd or laying at beach where no one around. Or just sitting at the train, chat with my best mate, while seeing the ordinary panorama through its window. 

March 15th 2014
Sukabumi Train Station, West Java Indonesia

A couple of passenger who's sitting in front of us, asked why were we doing this?
I answered with a smile. 
"This is how I enjoy my story."

Wednesday, March 12, 2014

Pagi yang sejuk di Situ Gunung

Menyusuri hutan basah, terapi untuk paru-paru yang terbiasa mengisap karbon dan timbal di jalanan ibukota. Salah satu cara menikmati penghujung tahun di tempat yang jauh dari riuh ibukota. Matahari yang muncul menampakan sebarisan pohon-pohon pinus yang hijau. Riuh air yang terjun di antara bebatuan besar menambah semarak suara alam.




Setelah kaki lelah menapaki jalanan berbatu dari lokasi air terjun Sawer selama kurang lebih satu jam, segelas kopi panas dan tenangnya suasana pagi di pinggir danau membuatku semakin mensyukuri hidup. Terima kasih, Tuhan.




Thursday, December 5, 2013

#19 Bara



Laut dan nyiur yang menginspirasi.
Pantai Bara. Tanjung Bira, Bulukumba, Sulawesi Selatan | 16 November 2013

Friday, November 29, 2013

Menikmati Passion

Cara menikmati sore yang bijak.
Tanjung Bira, Bulukumba Sulawesi Selatan


Di pojok ruang, kopi di meja dan seorang teman yang mengajak bicara. Januari lalu, belum genap setahun kami bercerita tentang mimpi-mimpi. Saat yang sama di warung kopi. Membuat daftar resolusi di atas kertas. 

"Gue pengen kerja = passion."

Begitu frustasinya saya waktu itu, soal pekerjaan dan masa depan karena saat itu saya baru tujuh bulan bekerja setelah sempat dua bulan menganggur karena masih ingin menikmati liburan setelah lulus kuliah. Saya pun memintanya meninjau ulang apa yang sudah kami share waktu itu. Bukan, lebih tepatnya apa yang saya citakan. Ia pun bercerita, bagaimana posisi saya saat menuliskan resolusi itu sambil menggebu-gebu, bagaimana selama hampir setahun saya menjalani misinya.  

"Beberapa waktu lalu, lo sendiri bilang kalau kerja = passion berarti lo ga bisa enjoy jalan-jalan. Karena lo harus kerja untuk mencapai target dan harus bisa muasin konsumen lo."

Saya tertawa sendiri mendengarnya jawabannya, karena memang itu yang pernah saya katakan padanya sambil mengeluh. Ya, dulu saya ingin kerja = passion. Saya ingin jalan-jalan sambil kerja, atau kerja sambil jalan-jalan lah. Tapi seiring dengan mencoba menjalaninya, saya pun jadi sering mengeluh. Ternyata kalo hobi aja jadi kerjaan, terus kalo jenuh, hobinya kemana? Malah jadi kebalik. Sejak itu saya pun jadi mulai menikmati bekerja di kantor, nabung, lalu traveling. Yap! Ia bilang, "Lo itu sekarang posisinya, menikmati passion lo. Lo kerja keras, nabung, terus jalan-jalan sepuas hati lo tanpa mikir beban apapun."

Daftar resolusi di kertas sebelas bulan lalu adalah saat di mana saya sedang mengejar passion. Pikiran yang terfokus untuk gimana caranya bisa jalan-jalan gratis sambil kerja, atau malah jalan-jalan biar dapet duit. Pikiran sempit. 

"Traveling kalo dijadiin ajang cari duit ya jadinya ribut." 

Begitu kata Om Farchan, seorang penulis perjalanan yang rajin sekali ngetweet sampai saya akhirnya bisa menemukan kalimatnya yang menohok beberapa traveler yang sedang twitwar. Ribut dalam definisi saya adalah ribut dengan pikiran sendiri. Pikiran saya yang waktu itu benar-benar sempit. 

Sekarang saya tak perlu lagi mengejar passion. Nikmati sajalah. Tak perlu lagi mengejar destinasi. Tiga hari dua malam di satu tempat tanpa berpikir harus kesana, kesini. Tak perlu ngejar sunrise karena hujan masih deras, dan lebih memilih selimut dari pada kamera. Bangun agak siang menunggu langit menjadi biru. Melakukan perjalanan sendiri atau berdua saja, demi bisa memahami apa esensi dari sebuah perjalanan itu.

Saya belum tahu apa yang saya inginkan. 
Saya ingin menikmatinya saja.